Pusat Apresiasi Pengendalian Covid-19 di Bali, Tingkat Kematian Mingguan Menurun -34,6%

0
170

DENPASAR – Bali bersama 12 provinsi di Indonesia yang sebelumnya menyandang status prioritas tanggap pandemi Covid 19, saat ini perkembangan penanganannya berangsur-angsur menunjukkan hasil pemulihan yang membaik.

Hal itu disampaikan Kepala Badan Penanggulan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Bali Made Rentin selaku Sekretaris Satuan Tugas Percepatan Penanganan Covid – 19 Provinsi Bali mengutip pernyataan Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Pusat Prof. Wiku Adisasmito, dalam siaran persnya, Jumat (6/11/2020).

Made Rentin menjelaskan, hasil evaluasi penanganan yang positif tersebut didasarkan pada kemampuan pengendalian penambahan kasus dan tingkat kematian mingguan. Bali sendiri pada perbandingan periode 19 – 25 Oktober 2020 dengan 26 Oktober – 1 November 2020, tingkat kematian mingguannya mengalami penurunan.

“Apresiasi diberikan pada provinsi yang berhasil menurunkan penambahan kasus dan kematian mingguan. Seperti Aceh (-67,5%), Riau (-32,6%) dan Bali (-32,5) berhasil menurunkan pertambahan kasus positif. Sedangkan Jawa Barat (-65%), Bali (-34,6%) dan DKI Jakarta (-19,7%) berhasil menurunkan pertambahan angka kematian,” ujar Rentin.

“Data ini menunjukkan secara umum, 13 provinsi prioritas sudah mampu mengendalikan penambahan kasus positif mingguan. Namun, hal yang masih menjadi tantangan besar adalah mengendalikan penambahan kasus kematian mingguan. Upayakan penanganan sejak dini pasien Covid-19, supaya potensi kesembuhan menjadi lebih tinggi,” imbuhnya.

Di samping itu, jika dilihat perkembangan kasus kumulatif sejak awal pandemi hingga saat ini, beberapa provinsi mengalami perkembangan yang bervariasi. Pada tren kasus kematian, Sumatera Utara, DKI Jakarta, Jawa Tengah, Jawa Timur, Sulawesi Selatan, Papua, Aceh dan Sumatera Barat menunjukkan tren penunuran persentase kasus meninggal. Sementara untuk Bali jika menilik dari medio 27 September yang semula hanya 2,97% menjadi 3,29% pada 1 November, tetap harus mendapat perhatian.

“Meskipun lebih banyak yang mengalami penurunan, namun trend kasus kematian tetap menjadi perhatian utama hingga tidak ada kematian sama sekali. Jadi Provinsi harus tetap meningkatkan angka testing (pemeriksaan) dan tracing (pelacakan) harian, karena merupakan solusi untuk menekan persentase kematian. Disamping juga masyarakat harus tetap waspada dan taat akan protokol kesehatan, serta dimohon segera memeriksakan diri jika mengalami gejala Covid-19, agar penanganan dapat dilakukan sejak dini dan meningkatkan kesembuhan,” pungkas Rentin seraya menjelaskan data – data yang dialami provinsi – provinsi lainnya.

Seperti beberapa provinsi yang mendapat catatan karena terjadi peningkatan jumlah kasus dalam perbandingan 19 – 25 Oktober 2020 vs 26 Oktober – 1 November 2020. Dilihat dari kasus positif ada 3 provinsi yang mengalami kenaikan. Yaitu Papua naik 8,2%, Sumatera Barat naik 7,8% dan Sumatera Utara naik 2,9%.

Pada perbandingan kasus kematian kondisinya cukup memprihatinkan karena ada 6 provinsi mengalami kenaikan angka kematian. Kenaikan sangat tajam berada di Papua dengan kenaikan mencapai 350%, diikuti Sulawesi Selatan naik 120%, Kalimantan Timur naik 27,3%, Sumatera Utara naik 17,6%, Aceh naik 5,6% dan Sumatera Barat naik 2,7%.(arn)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here