Pedagang Bermobil Mulai Jualan di Pesiapan dan Tuakilang

0
128
CEK PASAR : Ketua dewan I Made Dirga cek pasar terminal Pesiapan.

TABANAN – Rencana Bupati Tabanan merelokasi pedagang bermobil yang sebelumnya sempat diberikan berjualan di Lapangan Alit Saputra, Dangin Carik akhirnya  benar-benar dilakukan mulai Kamis (14/5). Sebanyak 92 pedagang berjualan di terminal Pesiapan dan 18 di terminal Tuakilang.

Para pedagang bermobil mulai menempati lokasi yang sudah disediakan Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Perindag) dan Dinas Perhubungan  sebagai pengelola terminal. Para pedagang menempati lokasi yang sudha ditentukan ddengan batas yang jelas dan agak berjauhan. Hal ini  sebagai upaya untuk melakukan social distansing dan physical distancing antara satu pedagang dengan pedagang lainnya.  Serta untuk mengurangi kerumuman pembeli serta mencegah berdesakan. “Mulai hari ini, semua pedagnag bermobil di lapangan Alit Saputra sudah pindah ke terminal Pesiapan dan Tuakilang,” ungkap Kepala Bidang Perdagangan Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Perindag) Kabupaten Tabanan Ni Wayan Primayani,  Kamis kemarin.

Dijelaskan sebanyak 110 pedagang bermobil sudah dipindah. 92 pedagang menempati  lokasi di terminal Pesiapan dan 18 pedagang di terminal Tuakilang . Hal ini kata dia karena ada instruksi dari bupati untuk memindahkan pedagang dari Lapangan Alit Saputra yang dikembalikan fungsinya  sebagai fasilitas umum untuk masyarakat. dari 110 pedagang kami bagi, 92 di terminal Pesiapan dan 18 pedagang di terminal Tuakilang,” katanya.

Para pedagang ini mulai buka pukul 11.00 WITA sampai pukul 15.00 WITA sama seperti sebelumnya yang berlaku di lapangan Alit Saputra. Hal ini sebagai upaya untuk mencegah penyebaran Covid-19 di Tabanan terutam transmisi lokal. Di samping itu juga mencegah pedagang bermobil berjualan mengambil badan jalan seperti sebelumnya di areal Pasar Dauhpala yang menyebabkan kemacetan.  Selain itu para pedagang ini juga tidak dipungut iuran  seperti halnya berjualan di pasar. “Bukanya tetap mulai pukul 11.00 WITA sampai 15.00 WITA,” sebutnya.

Selain  pedagang bermobil ,  Pemkab Tabanan juga berenccana merelokasi pasar Senggol Gajahmada ke terminal Pesiapan karena jalan sesungguhnya tidak boleh dipakai untuk berjualan. Menurut Primayani, wacana tersebut masih proses perencanaan dan dikaji berbagi pihak . “Itu  (pasar senggol) belum. Masih proses perencanaan,” ucapnya.

PERLU DITATA: Terminal Pesiapan yang kini dijadikan tempat berjualan pedagang bermobil

Sementara itu Ketua DPRD Tabanan I Made Dirga didampingi ketua harian GTPP Tabanan yang juga Sekda  I Gede Susila meninjau keberadaan pedagang bermobil yang kini berjualan di terminal Pesiapan.  Menurut dia, kondisi saat ini jauh lebih bagus dibandingkan ketika berada di lapangan Alit saputra. Pedagang juga lebih leluasa  berjualan dan tidak harus berdesakan. Begitu juga dengan pembeli juga tidak berkerumuan terlalu banyak. “Ya. Ini  bagus asal dijaga kedisiplinan dagang dan masyarakat,” katanya.

Dirga juga meminta kondisi terminal dibenahi sehingga  pasar tidak becek ketika hujan turun. Dengan demikian pasar kelihatan bersih dan nyaman bagi pedagang maupun pembeli. “Sudah bagus, hanya perlu ditata  agar lebih baik lagi,” sarannya. (jon)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here