Coca Cola Amatil Indonesia Resmikan Atap Panel Surya Terbesar di Asia Tenggara

0
53
Managing Director Coca-Cola Amatil Alison Watkins memberikan sambutan secara virtual saat peresmian atap surya panel.

JAKARTA – PT Coca Cola Amatil Indonesia membangun atap panel surya di fasilitas pabrik produksi di Cikarang Barat, Bekasi. Atap panel surya yang terbentang seluas 72.000 meter persegi itu terbesar di Asia Tenggara dengan nilai pemasangan USD 5,8 juta atau setara Rp 87 miliar.

Peresmiannya dihadiri Menteri Koordinator Perekonomian Airlangga Hartanto, Wakil Gubernur Jawa Barat, Uu Ruzhanul Ulum, Presiden Direktur Coca-Cola Amatil Indonesia & PNG, Kadir Gunduz dan secara virtual Managing Director Coca-Cola Amatil, Alison Watkins, Rabu (30/9/2020).

Kadir Gunduz mengatakan panel atap surya dapat menghasilkan 9,6 juta kWh listrik per tahun, jumlah yang dibutuhkan untuk dapat mengurangi emisi karbon sebesar 8,9 juta kilogram per tahun. Inisiatif ini merupakan bagian dari komitmen Coca-Cola Amatil Indonesia dalam mendukung komitmen pemerintah dalam mengurangi dampak pemanasan global dan emisi dengan cara pemenuhan minimal 60 persen energi perusahaan berasal dari sumber energi terbarukan dan rendah emisi. “Keberlanjutan (Sustainability) merupakan bagian inti model bisnis kami, dimulai dari cara kami mendapatkan bahan baku dan produk manufaktur, hingga ke cara kami berkomunikasi sebagai brand dan dalam mengelola karyawan kami,” ujar Kadir Gunduz.

Pihaknya telah menetapkan target penggunaan energi terbarukan dan rendah karbon, serta intesitas emisi dari ‘minuman di tangan Anda’. “Instalasi atap panel surya ini merupakan salah satu bentuk investasi terbaru kami. Inisiatif ini mendukung ambisi pemerintah Indonesia dalam mengurangi emisi gas rumah kaca (greenhouse gas /GHG) sebanyak 29% atau setara dengan 314 juta ton karbondioksida hingga 2030, juga kontribusi kami terhadap pencapaian Sustainable Development Goals (SDGs),”ungkapnya.

Ia meyakini bahwa energi terbarukan merupakan salah satu cara paling efektif dalam mengatasi perubahan iklim dan mencegah efek terburuk dari meningkatnya suhu bumi. Tentunya, ini sejalan dengan langkah yang diambil pemerintah Indonesia. “Dengan ini, kami akan dapat meninggalkan warisan positif dan memastikan dampak minimal terhadap lingkungan dan dunia yang kita tinggali,”katanya.

Sementara, Alison Watkins menambahkan, Coca-Cola Amatil semakin dekat dengan tujuan keberlanjutan tahun 2020 dan berharap pencapaian ini akan menjadi inspirasi bagi bisnis lain di Indonesia untuk melanjutkan atau memulai energi terbarukan dan tujuan efisiensi energi mereka sendiri.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto mengapresiasi pembangunan atap panel surya karena langkah Coca-Cola Amatil mampu membantu upaya pemerintah dalam menurunkan emisi gas rumah kaca yang selaras dengan fokus Amatil Indonesia dalam pengembangan energi baru terbarukan. “Penggunaan atap solar panel di fasilitas pabrik Coca-Cola Amatil Indonesia (CCAI) ini menjadi salah satu bentuk pemanfaatan sumber energi terbarukan yang akan mendukung perwujudan komitmen Pemerintah yang telah dituangkan melalui Kebijakan Energi Nasional tersebut,” ujar Airlangga Hartarto.

Airlangga menjelaskan, saat ini pemerintah memang sedang mendorong kontribusi energi baru terbarukan alias renewable energy menjadi sebesar 23% di tahun 2025, yang akan ditingkatkan setiap tahunnya. “Dan apa yang dilakukan di sini di mana bisa mengurangi emisi gas kaca sebesar 314 juta ton. Ini adalah sesuatu yang luar biasa, seperti yang tadi disampaikan oleh Ibu Alison bahwa ini sama saja dengan penghematan 7.000 kendaraan yang dikendarai selama 1 tahun,” jelasnya.

Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum juga berharap penggunaan solar panel sebagaimana dilakukan Coca-Cola Amatil Indonesia dapat diikuti oleh perusahaan lainnya di Jawa Barat.

Instalasi atap panel surya ini diawasi oleh penyedia jasa energi terbarukan LYS dan Alfa Services, di mana pemasangan dimulai sejak 2019. Kedua mitra juga menyampaikan rasa bangga atas keikutsertaan mereka dalam menghadirkan atap panel surya di fasilitas manufaktur yang terbesar di Asia Tenggara, kedua terbesar di Asia Pasifik, dan keempat terbesar di dunia bersama Amatil Indonesia. “Bersama dengan pencapaian ini, kami berencana untuk mempeluas rencana pemasangan atap panel surya di fasilitas manufaktur lainnya. Energi terbarukan akan menjadi salah satu inisiatif Utama kami dalam melawan perubahan iklim,” ujar Kadir Gunduz.

Proyek energi terbarukan lainnya yang didukung oleh Amatil Indonesia termasuk pengadaan 243,383 mesin pendingin hemat energi (cooler) kepada konsumer kami, yang dapat menghemat hingga 178 juta kwh energi per tahun, instalasi LED sebagai alternatif pencahayaan alternatif di seluruh pabrik, konversi konversi dari solar, gas alam dan gas alam terkonversi (LNG) untuk pemanas, pembangkit listrik dan forklift sejak tahun 2008. (pur)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here