Tanam Bambu Tabah, Bupati Giri Prasta Ajak Jaga Wilayah Konservasi

0
66
Bupati Giri Prasta menanam Bambu Tabah di Banjar Sidan, Desa Belok/ Sidan Kecamatan Petang

PETANG – Di penghujung tahun 2020 Bupati Badung Nyoman Giri Prasta menghadiri acara Rejuvenate Environment dan Sosial Initiative Collaboration (RESIC) Pemulihan, Peremajaan, dan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai (DAS) Ayung secara berkelanjutan, melalui penanaman 2000 Bambu Tabah di Banjar Sidan, Desa Belok/Sidan Kecamatan Petang, Rabu (30/12/2020).

Bupati Giri Prasta menyampaikan terima kasih kepada pihak PT. Sampoerna, Universitas Udayana dan Pupuk Surabaya karena sudah melakukan penanaman 2000 Bambu Tabah di sepanjang daerah aliran Sungai Ayung yang terletak di Br. Sidan, sebagai bentuk usaha konservasi lingkungan di daerah hulu.

“Kami atas nama Pemerintah Kabupaten Badung menyampaikan terima kasih kepada pihak PT. Sampoerna, Universitas Udayana dan Pupuk Surabaya, melalui program RESIC yang dilaksanakan pada hari ini,”ucap Bupati Giri Prasta.

Bambu menurut Bupati, memiliki beragam manfaat seperti untuk konservasi menyerap air dan mencegah terjadinya longsor di sepanjang daerah aliran sungai, maupun untuk meningkatkan perekonomian masyarakat kedepannya. Pihaknya juga menyampaikan keinginannya agar kedepan pohon bambu yang ditanam di kawasan Badung Utara dikumpulkan berdasarkan jenisnya.

“Kedepan kita menginginkan pohon bambu yang ditanam di daerah aliran sungai yang ada di Badung Utara agar dikumpulkan dalam satu kawasan sesuai dengan jenisnya masing-masing. Misalkan Bambu Tabah khusus di satu kawasan, Bambu Tali dalam satu kawasan, Bambu Petung dalam satu kawasan, maupun bambu-bambu yang lainnya. Dan masyarakat kita ajak untuk menjaga dan merawat keberadaanya sehingga pohon bambu bisa tumbuh dengan baik. Kalau ini terwujud akan sangat keren, karena bisa dijadikan sebagai tempat penelitian dan juga wisata,” jelasnya.

Lebih lanjut secara tegas Giri Prasta mengatakan daerah Badung Utara yang meliputi Desa Petang, Pelaga dan Belok Sidan akan tetap dijadikan sebagai kawasan konservasi yang berfungsi dalam menjaga kelestarian sumber mata air dan sebagai daerah penghasil sumber pangan untuk mensuport industri pariwisata yang ada kawasan Badung Selatan.

Sementara itu peneliti bambu dari Universitas Udayana Pande Ketut Diah Kencana, didampingi pihak PT. Sampoerna dan Pupuk Surabaya menyampaikan budidaya bambu dalam konservasi lingkungan melalui penanaman pohon Bambu Tabah adalah salah satu upaya untuk mengatasi krisis sumber daya air dan lahan kritis yang terjadi di Bali khususnya di Kabupaten Badung. Melalui program RESIC telah menghibahkan 2.000 bibit Bambu Tabah yang akan ditanam di wilayah aliran Sungai Ayung di Desa Belok Sidan dengan 2 periode penanaman.

“Tanaman bambu banyak menghasilkan serasah sehingga sangat berguna dalam perbaikan sifat hidrologis tanah. Bambu Tabah dipilih karena merupakan salah satu tanaman yang mampu melindungi ekosistem perairan DAS Ayung serta memiliki nilai ekonomis. Akar bambu termasuk akar serabut dapat mengikat tanah dengan baik dan membuat ruang pada mata air baru sehingga mampu melindungi tanah untuk mereduksi potensi erosi yang terjadi. Tanah yang terlindungi akan menjamin terjaganya kapasitas penyimpanan air sehingga menurunkan limpasan memperbesar infiltrasi dan tampungan air,” terangnya. (lit)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here